Home \ berita

PENGUKUHAN ANGGOTA KOMITE PENEMPATAN DOKTER SPESIALIS OLEH MENKES


Jakarta,6/2/2017 – Menteri Kesehatan Nila F. Moeleok mengukuhkan 21 angota Komite Penempatan Dokter Spesialis (KPDS) periode 2016-2019, di kantor Kementerian Kesehatan pada hari Senin tanggal 6 Februari 2017. Selanjutnya Komite Penempatan Dokter Spesialis (KPDS) berfungsi menyusun perencanaan pemerataan dokter spesialis; menyiapkan wahana untuk kesiapan Wajib Kerja Dokter Spesialis (WKDS); memberikan masukan dalam menyusun rencana tahunan; membantu pengawasan dan pembinaan terhadap  penyelenggaraan WKDS;    serta melakukan pencatatan dan pelaporan penyelenggaraan WKDS.

Keanggotaan KPDS mewakili unsur Kementerian Kesehatan, Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi, Kementerian Dalam Negeri, Organisasi Profesi dan Kolegium, Konsil Kedokteran Indonesia, Asosiasi Institusi Pendidikan, Ikatan Dokter Indonesia, Asosiasi perumahsakitan dan Badan Pengawas Rumah Sakit.

Menkes mengingatkan, dalam Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 ditegaskan bahwa setiap orang mempunyai hak yang sama dalam memperoleh akses atas sumber daya di bidang kesehatan dan memperoleh pelayanan kesehatan yang aman, bermutu, dan terjangkau. Sebaliknya, setiap orang juga mempunyai kewajiban turut serta dalam program jaminan kesehatan sosial. Kurangnya tenaga kesehatan baik jumlah, jenis dan distribusinya menimbulkan dampak terhadap rendahnya akses masyarakat terhadap pelayanan kesehatan yang berkualitas.

Berbagai upaya telah banyak dilakukan Pemerintah untuk mengatasi permasalahan kekurangan dokter spesialis tersebut seperti pemberian bantuan pendidikan (Tubel), pemenuhan tenaga melalui berbagai mekanisme seperti PNS, PTT, penugasan khusus bagi residen, dan penempatan pasca tubel PPDS. Namun demikian masih diperlukan upaya dalam pemenuhan dan pemerataan dokter spesialis di seluruh Indonesia, ungkap Menkes.

Pada kesempatan tersebut, Menkes menyampaikan selamat kepada anggota KPDS yang baru dikukuhkan. Menkes berharap KPDS dapat melaksanakan amanah yang diberikan negara khususnya dalam memeratakan dokter spesialis di seluruh wilayah Nusantara yang pada akhirnya akan berdampak pada peningkatan derajat kesehatan dan kualitas hidup masyarakat Indonesia.

Sebelum WKDS ini dilaksanakan, telah dilaksanakan visitasi ke Rumah Sakit sebagai persiapan. Kementerian Kesehatan bersama-sama dengan Pemerintah Daerah dibantu dengan Organisasi Profesi Pusat dan Kolegium serta Organisasi Profesi Cabang melakukan visitasi berdasarkan usulan daerah atas kebutuhan dokter spesialis untuk menilai kesesuaian dan kesiapan berupa sarana prasarana; sumber daya manusia; kelengkapan peralatan; dan faktorfaktor lain yang terkait termasuk keamanan.

“Saya nilai kegiatan ini baik dilaksanakan untuk melibatkan Organisasi Profesi Cabang dan Dinas Kesehatan setempat, agar semua pihak mempunyai komitmen dalam rangka pemenuhan dan pemerataan Dokter Spesialis dan Rumah Sakit sebagai tempat penugasan dapat disiapkan dengan baik”, ujar Menkes.

Program WKDS didukung oleh Organisasi Profesi IDI, POGI, PABI, PAPDI, IDAI dan Perdatin serta Kolegium Ahli Penyakit Dalam, Obstetri dan Ginekologi, Anak, Ahli Bedah serta Anestesiologi dan Terapi Intensif serta pihak terkait lainnya. Melalui Peraturan Presiden No 4 Tahun 2017 telah ditetapkan regulasi WKDS. Diharapkan dengan pelaksanaan WKDS pelayanan kesehatan yang optimal kepada masyarakat pada tingkat pelayanan rujukan khususnya di daerah yang tidak mampu dan tidak diminati dapat tercapai.

Wajib Kerja Dokter Spesialis                                                                         

Presiden RI Joko Widodo resmi menetapkan program Wajib Kerja Dokter Spesialis (WKDS) melalui Perpres Nomor 4 Tahun 2017, tanggal 12 Januari 2017. Program tersebut diharapkan dapat meningkatkan akses dan pemenuhan kebutuhan masyarakat terhadap pelayanan kesehatan terutama di daerah tertinggal, perbatasan dan kepulauan (DTPK) di seluruh Indonesia.

Peserta WKDS adalah dokter spesialis lulusan pendidikan profesi dari perguruan tinggi dalam negeri maupun luar negeri. Tahap awal diprioritaskan bagi lulusan obstetri dan ginekologi, spesialis anak, spesialis bedah, spesialis penyakit dalam, dan spesialis anestesi dan terapi intensif.

Peserta WKDS terdiri dari Peserta Mandiri (non beasiswa) dan Peserta Penerima Beasiswa dan atau program biaya pendidikan. Peserta WKDS Mandiri akan ditempatkan selama 1 tahun di DTPK. Sementara masa penempatan Peserta WKDS Penerima Beasiswa dilaksanakan sesuai dengan peraturan perundang-undangan.


Bagikan

Berita Populer

08 Desember 2016 09:23:42 WIB

Kemenkes dan Kemenhan Jalin Kerjasama Internsip Dokter

Terbaca 572 kali

10 Februari 2017 14:03:57 WIB

Sosialisasi Wajib Kerja Dokter Spesialis (WKDS)

Terbaca 566 kali

30 September 2016 08:41:28 WIB

Monitoring dan Evaluasi Batch 1 dan 2 program Nusantara Sehat

Terbaca 326 kali

03 Februari 2017 15:23:00 WIB

Temu Media Wajib Kerja Dokter Spesialis (WKDS)

Terbaca 299 kali

08 Desember 2016 09:17:26 WIB

Seminar Kesiapan SDM Kesehatan Indonesia Menghadapi MEA

Terbaca 220 kali


Video

Aplikasi Online

 

Badan PPSDM Kesehatan RI

Alamat: Jl. Hang Jebat III Blok F3, Kebayoran Baru
Jakarta Selatan 12120
Kotak Pos No. 6015/JKS/GN
Telephone: 021-7245517, 72797302
Fax: 021-72797302